YOU”LL SEE IT WHEN YOU BELIEVE IT

Suatu ketika, Harvey Mackay, seorang motivator, sedang menunggu antrian taksi di sebuah bandara. Lalu, sebuah taksi mengkilap muncul dan mendekatinya.

Sopir taksi keluar dengan pakaian kemeja putih-hitam rapi dengan celana panjang hitam yang disetrika rapi, segera membukakan pintu belakang untuk penumpang. Kemudian Harvey diberi sebuah kartu, dan sopir itu berkata, “Nama saya Wally, silakan membaca pernyataan misi saya.”

Terkejut. Harvey kemudian membaca kartu tersebut: Misi Wally: mengantar pelanggan ke tempat tujuan dengan cara tercepat, teraman, dan termurah dalam lingkungan yang bersahabat. Harvey terkejut, terutama setelah ia melihat bagian dalam taksi sangat bersih.

Di balik kemudi, Wally berkata, “Apakah Anda ingin kopi? Saya punya yang biasa dan tanpa kafein.”

Harvey pun menjawab, “Tidak, saya ingin minuman ringan saja.”

Ternyata Wally menjawab, “Tak masalah, saya punya pendingin dengan coke biasa dan diet coke, air serta jus jeruk.”

Dengan terkagum-kagum, Harvey berkata, “Saya mau diet coke saja.”

Setelah memberikan diet coke, Wally pun kembali menawarkan, “Jika Anda ingin membaca, saya punya The Wall Street Journal, Time, Sports Illustrated, dan USA Today.”

Kemudian Wally menyerahkan sebuah kartu laminasi lain, katanya, “Ini adalah stasiun radio di mana musik yang mereka mainkan cukup enak didengar, bila Anda ingin mendengarkan radio.”

Tidak cukup itu. Wally kemudian memberitahu Harvey bahwa AC telah dinyalakan dan ia bertanya apakah suhunya sudah cukup nyaman untuknya. Kemudian ia memberikan saran kepada Harvey, rute terbaik untuk tujuannya waktu itu. Ia juga mengatakan bahwa ia akan menceritakan tentang pemandangan di jalan atau membiarkan penumpangnya dengan pikirannya sendiri.

“Apakah kau selalu melayani pelanggan seperti ini, Wally?” tanya Harvey.

Wally tersenyum ke kaca spion. “Dulu saya suka mengeluh seperti kebanyakan sopir taksi. Kemudian saya mendengar Wayne Dyer di radio yang mengatakan bahwa ia baru saja menulis buku berjudul You’ll See It When You Believe It. Ia mengatakan bahwa jika Anda bangun dan mengharap hal buruk terjadi, maka itu hampir pasti terjadi.

Dan ia berkata lagi, ‘Berhenti mengeluh! Berbedalah dari pesaing Anda. Jangan menjadi bebek. Jadilah elang. Bebek menguik dan mengeluh. Elang membumbung tinggi di angkasa.’”

______________________________

Wah kalau saya ya jelas tidak ingin seperti kisah bebek yang hanya bisa menguik dan mengeluh.

Teman, dalam keadaan yang tidak ada alasan untuk bisa kita bersyukur, selama kita fokus pada kebaikan Tuhan maka percayalah…kita akan menemukan sesuatu yang bisa kita syukuri. Jangan panik dalam situasi sulit, tapi tenangkan hati dengan memohon pertolonganNya.

Minggu subuh pagi tadi saya menuju ke Jombang untuk melayani Gereja Bethany dalam 3 sesi. Doakan pemberitaan Firman Tuhan yang saya layani menjadi berkat di sana.

Happy Sunday !