STEPHEN HOPSON

Kisah berikut ini adalah kisah Stephen J Hopson seorang mantan pialang saham, yang kini menjadi seorang motivator dan penulis.

Hidup saya secara dramatis berubah karena tiga kata sederhana yang disampaikan pada waktu yang tepat dalam cara yang benar. Ketika saya berusia tiga tahun, orang tua saya menemukan bahwa saya benar-benar tuli, situasi yang memaksa mereka membuat keputusan penting tentang pendidikan saya.

Setelah berkonsultasi dengan banyak dokter spesialis, mereka membuat keputusan yang selamanya akan mengubah masa depan saya. Alih-alih mengirim saya ke sekolah swasta khusus tuna rungu, mereka memutuskan akan “mengutamakan” saya. Semua teman dan guru saya akan memiliki pendengaran normal.

Karena saya mulai di kelas 3, saya satu-satunya anak tuli di Sekolah Dasar Blue Creek di kota kecil Latham, New York. Hari pertama di sana, anak-anak lain mengejek dan mencemoohkan saya terutama karena alat bantu dengar dan cara saya berbicara.

Saya selalu berpikir, “Apa yang telah kulakukan salah?”

Alat bantu dengar saya adalah sebuah kotak persegi panjang yang digantung di leher saya. Ini membentuk sebuah benjolan besar di dada dengan kabel yang menjulur ke kotak di telinga saya.

Karena cacat pendengaran, saya terus-menerus bertanya pada semua orang, “Apa yang ia katakan?” Tapi aku khawatir semua orang akan bosan bila aku selalu mengulang pertanyaan itu. Karena itu setiap kali orang di sekitar saya tertawa atau tersenyum, saya melakukan hal yang sama meskipun tidak tahu apa yang sedang terjadi.

Saya lantas merasa rendah diri. Saya melihat diri saya sebagai anak bergigi jelek mengenakan kotak aneh yang tampak di lehernya yang tidak cukup pintar untuk bersaing dengan anak-anak lain.

Namun, seorang guru wanita, Ibu Jordan, mengubah semua itu dengan tiga kata sederhana. Wanita bertubuh besar dengan mata cokelat, Ibu Jordan memiliki suara yang bergema di dinding kelas.

Suatu pagi, ia menyampaikan sebuah pertanyaan. Saya membaca gerak bibirnya dari barisan depan kursi dan segera mengangkat tangan. Saya tidak yakin dengan jawaban saya. Tapi saya ingin memberi kesan kepada guru yang satu ini untuk mendapatkan cintanya. Mungkin juga memberi kesan pada teman sekelas.

Meski ketakutan, saya percaya diri bahwa saya yakin jawaban saya benar. Aku menarik napas dalam-dalam dan menjawab pertanyaan Ibu guru itu. Selanjutnya, aku tidak pernah melupakan apa yang terjadi selanjutnya.

Tanggapannya sungguh mengejutkan. Ia menghentakkan kaki kanannya di lantai dan jari kanannya membentuk sebuah lingkaran penuh sambil menunjuk langsung pada saya.

Dengan mata berbinar dan senyum lebar dia menjawab, “Itu benar Stephen!”

Saat itu hatiku benar-benar bangga. Keyakinan saya melonjak. Tiga kata sederhana yang disampaikan dengan antusiasme luar biasa benar-benar mengubah hidup saya.

“Itu benar Stephen!”

Sejak saat itu, nilai saya meningkat secara dramatis. Popularitas saya di antara teman-teman meningkat dan benar-benar mengubah pandangan hidup saya.

Dan semua itu bermula dari kata-kata Ibu Jordan, “Itu benar, Stephen!”

____________________________________________________

Rangkaian kata-kata pujian itu bisa membuat sebuah keajaiban. Kalimat dukungan dalam 3 kata seperti kisah di atas rupanya telah memotivasi dan mengubah kehidupan seseorang yang diremehkan. Berangkat dari motivasi itu membuat orang lain mencapai keberhasilannya dalam profesi mereka.

Maka dari itu teman, mari kita memberikan dorongan satu sama lain melalui kata-kata positif kita. Mari kita memberikan orang lain semangat, mendorong mereka yang minder, membantu yang lemah, dan mampu bersabar dengan semua kelemahan seseorang.

logo