SETARA

Suatu ketika, seorang anak baru masuk ke kelas saya. Dia berasal dari negara yang sedang berkecamuk oleh perang.

Ketika semua siswa melihatnya, mereka mulai memukulnya dan membuat wajahnya seolah-olah tidak mereka sukai.

Beberapa siswa mengeluh bahwa anak laki-laki itu kotor. Bahkan mereka tidak mau duduk bersamanya.

Salah seorang murid yang cerdas mengeluh, “Tuan Munir, anak laki-laki ini berbau busuk, ia tidak memiliki pakaian dan bau yang wangi dari pakaiannya.”

Terbersit dalam pikiran saya sebuah ide. Saya mengatakan kepada semua murid bahwa besok saya akan memberitahu solusinya.

Keesokan harinya ketika saya datang ke kelas, murid itu duduk di belakang. Salah seorang siswa yang duduk di samping saya berkata, “Pak Munir, kaos kaki Anda robek dari satu sisi.”

Seorang siswa lain mengatakan kepada saya bahwa lengan baju saya robek.

Kata saya:

Ya Tuhan! Saya tidak tahu hal ini; Apa yang harus saya lakukan sekarang? Saya pikir lebih baik meninggalkan kelas karena saya memakai kaos kaki dan baju robek. Dan saya kira kalian semua tidak menyukainya.”

Karena kebanyakan murid tidak mempermasalahkan daripada yang lainnya, mereka akhirnya menyuruh saya untuk tidak meninggalkan kelas.

Salah seorang murid berkata kepada saya, “Pak Munir, terus bagaimana? Jika lengan bajumu robek sebelah, Anda sama sekali tidak boleh meninggalkan kelas.”

Lalu, saya katakan ini kepada murid-murid saya:

Murid-muridku yang terkasih. Dengan cara yang sama, siswa baru ini mengenakan pakaian sobek, bau busuk dari pakaiannya, tapi cukup bijaksanakah untuk membuangnya dari kelas atau menyuruhnya untuk tidak datang ke sekolah ini?

Dia juga manusia dan Tuhan selalu membimbing kita untuk membantu semua orang. Jika ada saudara kalian yang membutuhkan, adalah tugas kita untuk membantunya. Dia seperti saudaramu.”

Semua siswa menyadari dan merasa kasihan atas perilaku kasar mereka.

Mereka semua berjabat tangan dengan murid baru itu dan keesokan harinya, para siswa membawa pakaian bekas layak pakai, buku-buku bekas, dll, untuknya.

Saya masih ingat, salah satu siswa bahkan membawa sabun, dan mengajarkan kepadanya cara membersihkan wajah dan tangan dengan benar.

_______________________________________

Ya, kita semua adalah manusia yang sama. Adalah kewajiban kita untuk tidak menyakiti orang lain.

Juga menjadi tugas kita bahwa jika kita menemukan orang yang lebih membutuhkan daripada kita, maka kita harus membantunya dan memperlakukan semua orang secara setara.