MESKI TAK DIHARGAI

Seorang wanita memanggang roti untuk anggota keluarganya dan untuk orang lain yang mungkin kelaparan.

Ia meletakkan roti tambahan di ambang jendela, karena siapa pun pasti akan mengambilnya.

Setiap hari, seorang yang bungkuk datang dan mengambil roti itu.

Alih-alih mengucapkan rasa terima kasih, ia menggumamkan kata-kata ini saat ia melangkah,

Kejahatan akan tinggal bersamamu. Yang baik akan datang kembali padamu.” Ini terus berlanjut, hari demi hari.

Setiap hari, si bungkuk datang, mengambil roti, dan mengucapkan kata-kata,

Kejahatan yang Anda lakukan, tetap bersama Anda. Yang baik Anda lakukan, akan kembali pada Anda.”

Wanita itu merasa kesal. “Bukan sepatah kata terima kasih,” katanya pada diri sendiri, “Eehh…. Si bungkuk ini sehari-harinya malah mengucapkan kata-kata itu. Apa sih maksudnya?

Hingga suatu hari, karena jengkel, wanita itu bermaksud menyingkirkan si bungkuk.

Saya akan menyingkirkan si bungkuk ini,” katanya.

Ia menambahkan racun pada roti yang disiapkan untuk pria itu. Saat hendak meletakkannya di ambang jendela, tangannya gemetar.

“Apa yang sedang saya lakukan?” pikirnya.

Segera, ia melemparkan roti itu ke api, menyiapkan yang lain, dan menaruhnya di ambang jendela.

Seperti biasa, si bungkuk datang, mengambil roti, dan menggumamkan kata-kata,

Kejahatan yang Anda lakukan, tetap bersama Anda. Yang baik Anda lakukan, kembali kepada Anda!”

Si bungkuk melanjutkan perjalannnya, tanpa menyadari bahwa perang berkecamuk di benak wanita tersebut.

Setiap hari, saat wanita itu meletakkan roti di ambang jendela, ia memanjatkan sebuah doa untuk anaknya yang telah pergi jauh untuk mencari kekayaannya.

Selama berbulan-bulan, ia tak mendapatkan kabar tentang anaknya. Wanita itu berdoa agar anaknya pulang dengan selamat.

Malam itu, ada ketukan di pintu. Saat membukanya, wanita itu terkejut saat mendapati anaknya yang telah berbulan-bulan pergi, berdiri di ambang pintu.

Badannya kurus dan kecil. Pakaiannya compang-camping dan robek. Ia sangat kelaparan dan lemah.

Saat melihat ibunya, ia berkata,

Bu, ini adalah keajaiban saya bisa ada di sini. Saat saya berada satu mil jauhnya, saya sangat kelaparan hingga saya pingsan. Saya hampir mati, tapi kemudian seorang tua bungkuk melewati saya. Saya meminta sedikit makanan padanya, dan ia cukup baik memberikan saya roti yang utuh.”

Saat orang tua itu memberikannya kepada saya, ia berkata,

“Inilah yang saya makan setiap hari ini, saya akan memberikannya kepada anda, karena kebutuhan Anda lebih besar dari saya.”

Saat sang ibu mendengar kata-kata itu, wajahnya menjadi pucat. Ia bersandar di pintu karena merasa akan pingsan.

Wanita itu teringat roti beracun yang ia buat pagi itu. Jika ia tidak membakarnya di api itu, pasti sudah dimakan oleh anaknya sendiri, dan ia akan kehilangan nyawanya.

Saat itulah ia menyadari pentingnya kata-kata yang setiap hari diucapkan oleh si bungkuk tua itu,

Kejahatan yang Anda lakukan tetap ada pada Anda. Yang baik Anda lakukan, akan kembali kepada Anda.”

 

Mari kita lakukan yang baik dan jangan pernah berhenti berbuat baik, meski tidak dihargai pada saat itu.

Seeds For Birds Bird Tit Hands Forest