KUNCI KEBAHAGIAAN

Tom pergi mengunjungi mentornya, Dwyer, di pondok kecilnya di pinggir kota.

Apa orang perlu bahagia?” tanya Tom.

Bagaimana menurutmu?” Dwyer berbalik bertanya.

Tom berpikir sejenak.

Saya pikir jika orang sudah memiliki kebutuhan dasar mereka, seperti makanan dan tempat tinggal, dan jika mereka selamat dari bahaya dan memiliki pekerjaan yang harus dilakukan. Itu seharusnya cukup membuat mereka bahagia.

Dwyer mengerutkan kening. Jelas, ia tidak setuju. Orang tua itu berdiri dan berjalan ke pintu, memberi isyarat kepada teman mudanya untuk mengikutinya.

Mereka berjalan dengan susah payah menuju sebuah peternakan yang berisi lumbung besar dan saat mereka mendekat, Tom bisa mendengar sebuah jaring naas dari dalam.

Dwyer membuka pintu dan Tom melihat ke dalam dengan takjub. Ia melihat barisan demi barisan ayam, masing-masing di kandang kecil mereka.

Dwyer menatap Tom dan bertanya tajam,

Apakah mereka punya makanan?

Iya, punya.

Apakah mereka memiliki tempat berlindung?”

Saya rasa begitu.”

Apakah mereka aman dari rubah dan pemangsa lainnya?

Iya.

Apakah mereka punya pekerjaan?

Mereka bertelur.”

Apakah mereka terlihat bahagia?”

Tom melihat lebih dekat pada ayam-ayam itu. Ia tidak benar-benar tahu seperti apa ayam yang bahagia itu. Apakah mereka tersenyum? Bisakah seekor ayam berbahagia?

Sebelum dia bisa menjawab, Dwyer berkata,

Ikutlah dengan saya.

Mereka meninggalkan pertanian ini dan berjalan menyusuri jalan panjang menuju bangunan lain. Di peternakan kedua ada lapangan besar, penuh dengan ayam.

Mereka tidak dikurung, mereka mencari makan di lapangan yang luas itu.

Apakah ayam ini terlihat bahagia?” tanya Dwyer.

Sepertinya pertanyaan yang aneh, tapi Tom tetap memeriksanya dan terpikir olehnya bahwa ada suasana yang berbeda di sini. Ayam-ayam ini nampaknya berada dalam keadaan yang lebih alami dan mereka lebih banyak bertelur.

Mungkin,” jawab Tom, tidak ingin berkomentar.

Tentu saja, jangan terlalu konyol,” tukas pria tua itu.

Inilah intinya. Kedua kelompok ayam itu memiliki makanan, tempat tinggal, dan pekerjaan yang harus dilakukan. Yang pertama hanya terbatas pada area kecil di mana semua yang bisa mereka lakukan ada, tapi ayam-ayam ini, meski mereka lebih rentan terhadap rubah dan elang, mereka memiliki kesempatan untuk benar-benar hidup.”

Kita semua memiliki pilihan yang serius untuk dibuat,” Dwyer melanjutkan,

“Kita bisa hidup seperti ayam dalam kandang, dalam tempat yang terbatas dan tampaknya aman, kita berharap semuanya bisa kita dapat, meskipun dalam porsi yang sangat kecil.

Atau kita dapat membebaskan diri dan hidup seperti ayam buras, mencari makan di lapangan yang kurang bisa diprediksi, sedikit lebih berbahaya dan benar-benar hidup.

Anda bertanya tentang kebahagiaan sebelumnya. Anda tidak bisa bahagia jika Anda hanya ada, tapi Anda harus hidup, Nak.”

Tom mengerti.

Mengertikah Anda?