KISAH JEPIT RAMBUT

Dikisahkan seorang Raja memiliki tujuh Putri, ketujuh Putri yang cantik ini adalah kebanggaan Raja, kesayangan beliau.

Semua orang tahu perihal rambut panjang mereka yang hitam berkilauan itu. Dan dikenal hingga seluruh pelosok negeri. Karena itu, Raja menghadiahkan kepada mereka masing-masing 100 jepit rambut yang indah. Karena mereka sangat memperhatikan penampilannya, terutama pada rambut mereka.

Suatu pagi, Putri sulung sang Raja bangun dari tidurnya, dan seperti biasa ia menata rambutnya dengan jepitan rambut. Namun ia mendapati jepitan rambutnya kurang satu, lalu secara diam-diam ia ke kamar Putri kedua Raja, dan mengambil satu jepitan rambut.

Begitu halnya dengan Putri kedua ketika mendapati jepitan rambutnya kurang satu, lalu ia ke kamar Putri ketiga untuk mengambil jepit rambutnya.

Hal yang sama juga dilakukan oleh Putri ketiga, saat ia mendapati jepitan rambutnya kurang satu, lalu dengan diam-diam ia ke kamar Putri keempat.

Putri keempat juga melakukan hal yang sama dengan putri-putri sebelumnya mengambil jepitan rambut saudarinya, Putri kelima.

Demikian juga dengan Putri kelima, ia mengambil jepitan rambut Putri keenam dan Putri keenam terpaksa juga mengambil jepitan rambut Putri ketujuh.

Akibatnya, jepitan rambut Putri ketujuh hanya tersisa 99 buah. Dan dia tak bisa melakukan hal seperti kakaknya.

Keesokannya, pangeran dari negeri tetangga yang tampan dan gagah tiba-tiba berkunjung ke istana, dan katanya kepada sang Raja: “Kemarin, burung Murai piaraan saya menggondol sebuah jepitan rambut, saya pikir ini pasti kepunyaan para putri, dan ini sepertinya suatu takdir yang unik, tidak tahu putri mana yang kehilangan jepitan rambut ini?”

Para putri Raja telah mendengar hal ini, dan dalam benak mereka masing-masing hendak berkata : “Punya saya, punya saya.”

Hanya Putri ketujuh yang ke luar sambil berkata: “Jepitan rambut saya hilang satu.”

Baru saja selesai berkata, rambut panjangnya yang indah jatuh tergerai karena kurang sebuah jepitan rambut. Dan sang Pangeran tak bisa tidak menjadi terkesima melihatnya.

Akhir dari cerita, sudah pasti sang Pangeran dan Putri Raja tersebut hidup bahagia selamanya sejak itu.
__________________________________

Mengapa begitu ada kekurangan, lalu berusaha keras untuk melengkapinya?

Seratus buah jepitan rambut, bak seperti sebuah kehidupan yang utuh sempurna. Namun dengan berkurangnya satu jepitan rambut, keutuhan ini terasa menjadi tidak lengkap. Namun, justru karena kekurangan itu, kelak akan ada perubahan yang baik. Bukankah ini sebuah peristiwa yang patut disyukuri!

Lantas bagaimana menghadapi kekurangan dalam perjalanan hidup yang tak terhindarkan? Menghindar belum tentu dapat menyelesaikan masalah, menghadapi belum tentu menyedihkan!  Seorang diri belum tentu tidak bahagia. Mendapatkan belum tentu bisa kekal abadi. Kehilangan belum tentu tidak akan memiliki lagi.

Jangan terburu-buru berkata bahwa tiada pilihan lain,  jangan mengira di dunia ini hanya ada benar dan salah. Jawaban sejumlah besar peristiwa bukan hanya ada satu. Jadi, selalu ada jalan keluar bagi kita. Anda bisa mendapatkan alasan untuk sedih, tapi Anda juga bisa mendapatkan alasan untuk gembira.

Genap sudah setahun 366 hari saya selalu hadir dengan tulisan-tulisan di web ini. Meski awalnya saya terasa kehilangan beberapa waktu pribadi untuk meluangkan menulis kisah inspiratif dan mengharukan setiap pagi tanpa libur tapi kini saya bahagia !

Beberapa testimonial dan comment yang hadir (meski kadang anda, pembaca, tidak mau atau enggan menulis comment di sini), itu sungguh membuat saya semangat menulis di tengah kesibukan yang padat. Doakan tulisan-tulisan selama setahun ini bisa menjadi kekuatan dan inspirasi bagi banyak pembacanya. Tolong share-kan alamat web ini bila anda sungguh mendapat manfaat dari apa yang anda baca.

Sungguh saya tidak menyangka dari blog yang sederhana dan jauh dari sempurna ini,  bisa mendatangkan +- 142.000 orang pembaca dari berbagai negara, dan dibaca sebanyak +-213.000 kali. Apakah tulisan-tulisan saya akan tetap hadir setelah setahun ini? Apakah ada penerbit yang mau menerbitkan kumpulan tulisan ini menjadi buku? Apakah kisah-kisah ini akan diangkat menjadi audio yang bisa di dengar bagi yang punya keterbatasan untuk membaca? Hanya Tuhan yang tahu … Terima kasih pembacaku !

logo_1543818_web

4 thoughts on “KISAH JEPIT RAMBUT

  1. Semangat ko.. Disaat semua merasakan krisis tp bacaan ini sungguh memberkati.. Teruslah berkarya.. Karya qta akan berharga jika qta bisa memjadi berkat orang lain..

  2. Hanya ada ungkapan terima kasih banyak buat pak Gi…terus berkarya dlm tulisan2nya, tetep Semangat, tetep keep smile n JBU

  3. Hal yg baik jng berhenti u/ dilakukan. Semakin rajin utk melakukan maka akan semakin ditambahkan. Have a nice day & God bless you ^^

Comments are closed.