KARTU MEMBER MUJIZAT. CARA DAPETINNYA??

 

This image has an empty alt attribute; its file name is Untitled-4.jpg

 

Senin 2 Agustus 2021 jam 11:51, Jonathan Prawira, penulis lagu rohani nomer 1 di Indonesia itu tiba-tiba mengirimkan WA tersebut ke saya. Saya aminkan itu sebagai satu konfirmasi dari Tuhan untuk kesembuhan saya hari ini.

Sakit apalagi emang saya? Kan habis sembuh dari covid Februari 2021 lalu.

 

Emang kebiasaan saya kalau lagi sakit, saya “silent”. Saya gak nyetatus sama sekali. Apalagi mengeluh tentang sakit yang saya rasakan. Belajar berdiam diri mengandalkan Tuhan.

Seperti kebiasaan sebelumnya, saya hanya minta doa ke orang-orang sederhana yang saya kenal. Tapi saya yakin ketulusan dan keseriusan hati mereka dalam mendoakan saya.

 

Jumat 23 Juli 2021
Malam saat saya mau tidur, saya merasa demam. 3 hari sebelumnya, tulang persendian ini rasanya sakit semua. Ah kecapekan aja mungkin! Saya hanya minum Parasetamol 1 tablet.

Sabtu, Minggu, Senin berlanjut terus demamnya. Sekitar 37.5-38 derajat Celcius. Parasetamol dan antibiotik yang biasa saya minum gak mempan! Ini ditambah dengan sakit kepala yang tembus rasanya sampai belakang bola mata. Mata gerak dikit, langsung sengkriiiiiiiing!!

 

Selasa, 29 Juli 2021, saya ke Pramita Lab untuk check darah hematologi lengkap. Test untuk tipus dan demam berdarah juga.

Kok gak test PCR sekalian?

Saya yakin, ini bukan gejala covid. 6 hari berturut-turut, saya test antigen dengan device merk Abott yang katanya paling akurat untuk saat ini. Hasilnya negatif.

 

Siang keluar hasil lab di email.

This image has an empty alt attribute; its file name is Lab-ke1.jpg

 

igG Anti DHF juga positif. Artinya, fixed saya kena demam berdarah!

Kadar leukosit dan trombosit segitu menurut beberapa dokter saya harus rawat inap. Trombosit di bawah 100.000 itu bahaya katanya. Tapi saya mencoba bertahan, ahhh..lihat aja besok.

Selasa malam saya lewatkan dengan demam yang mencapai klimaks, hampir 38.5 derajat. Kepala juga sakit banget!

 

Rabu, 30 Juli 2021.
Loh tiba-tiba udah gak demam sama sekali. Sakit kepala yang menetap tiba-tiba auto lenyap.  Makan serasa mual tapi gak muntah. Jalan udah sempoyongan mau ambruk. Siang hari saya ke Pramita Lab lagi untuk check hematologi lengkap. Dan sore hari keluar hasilnya.

 

This image has an empty alt attribute; its file name is Lab-ke-2.jpg

 

Makjleb saya baca hasil lab sore itu!

Ternyata leukosit turun tinggal 50%an. Ngerinya lagi trombosit ngedrop tinggal 10%. Cuma tinggal 16.100 dari 150.000 seharusnya!

 

Saya coba konsultasikan lagi ke beberapa dokter. Segera, gak bisa ditunda lagi, saya harus opname. Harus ditransfusi dan harus ngamar di ICU udahan katanya! Belakangan saya tensi darah ehhh saya udah di posisi 77/55.

 

Malam itu, saya pamitan ama Mama dan Asisten Rumah Tangga saya untuk ngamar. Walau susah cari rumah sakit, tapi malam itu tekad saya udah bulat. Nyetir sendiri untuk cari kamar kosong di RS. Saya bawa beberapa baju di ransel dan beberapa obat-obatan rutin yang saya minum.

Di tengah jalan Manyar Kertoarjo, tiba-tiba saya disentil ama Tuhan begini.

 

Hehhhhh….ngapain malam-malam keloyongan cari Rumah Sakit?

Cepat pulang!

Hidup matimu bukan ditentukan Rumah Sakit, bukan ditentukan dokter maupun obat.
Mau cari obat apa?
Demam berdarah kagak ada obatnya.

Hidup matimu ditentukan oleh AKU saja
.”

 

Hahhhh??? Pulang???

Ahhh saya pikir saya berhalusinasi akibat tubuh yang udah ngedrop gak karu-karuan. Saya udah siapkan nomer emergency yang bisa dihubungi kalau saya ada apa-apa di tengah jalan.

 

Tapi suara itu jelas. Diulang lagi.

“Sana cepat pulang!

Rawat Mamamu baik-baik ya.

Hidup matimu yang menentukan AKU.”

 

Ok ok ampun dah! Nurut aja.

 

Saya ambil u turn untuk pulang ke rumah. Sampai di rumah sampai orang rumah bingung. Ada apa kok balik lagi? Saya ngeles “takut covid”! Selesai. Hehehe…Padahal ya gak begitu aslinya!

 

Singkat cerita, saya berdiam diri dari Rabu malam 30 Juli 2021 itu hingga hari ini, Senin 2 Agustus 2021. Saya hanya minum Fu Fang, angco dan angkak yang direbus, juice jambu biji dan makan tim ayam obat tradisional China.

Terima kasih beberapa sahabat baik saya yang mengirimkan itu ke rumah.

 

Nah, tiba-tiba Senin siang ini saya di WA oleh sahabat saya Jonathan Prawira. Mazmur 118:17 itu saya anggap jawaban Tuhan bahwa hari ini saya sudah sembuh.

Tapi kesembuhan itu kan harus bisa dibuktikan juga secara medis buat pertanggungjawaban. Siang itu saya meluncur kembali ke Pramita Lab. Dan sorenya hasil keluar hasil.

 

This image has an empty alt attribute; its file name is Lab-ke3.jpg

 

Saya hanya bisa meneteskan air mata membaca hasil itu. Jesus, it is You!

 

Ya Tuhan Yesus, dalam waktu 5 hari saja,
DIA sanggup kembalikan trombosit saya yang hanya tinggal 10%
menjadi 143% dari nilai normal terendah yang dibutuhkan.

Pun juga demikian nilai leukositnya,
naik 206% dari angka normal terendah yang dibutuhkan.

 

Kata seseorang, dengan ukuran tersebut, saya bahkan lebih sehat dari orang sehat. Puji Tuhan!

Tuhan Yesusku hidup. Bukan cuma sekedar kata-kata, tapi KuasaNya sungguh hadir di hidup saya.

Sampai-sampai seseorang mencurigai saya punya “kartu member mujizat” saking seringnya dapat mujizat. Hahaha, saya tahu dia cuma sekedar bercanda.

 

Terkadang pilihan di hidup ini hanya melakukan sesuatu yang mustahil.
Setelah itu biarkan Tuhan yang bekerja dengan keajaibanNya.

 

 

Yang terus mau nurut dan legowo dididik oleh Tuhan

Gideon Yusdianto
Instagram @61d30n