JANGAN PERNAH TERLAMBAT MENCINTAI

Seorang gadis yang sedang jatuh cinta bertanya pada pacarnya, “Katakan padaku, siapa yang paling kau cintai di dunia ini?

Kamu, tentu saja!

Di dalam hatimu, apakah aku untukmu?

Pria itu berpikir sejenak dan menatap mata kekasihnya dengan tajam, lalu berkata:

Kamu adalah tulang rusukku. Tuhan melihat bahwa Adam kesepian. Selama tidurnya, Tuhan mengambil salah satu tulang rusuk Adam dan menciptakan Hawa. Setiap orang telah mencari rusuknya yang hilang. Hanya bila engkau menemukan wanita dalam hidupmu, maka engkau tidak akan merasakan sakit yang tersisa di jantungmu.”

Setelah pernikahan mereka, pasangan itu memiliki kehidupan yang manis dan bahagia untuk sementara waktu.

Namun, pasangan muda mulai terbelah karena jadwal hidup yang sibuk dan kekhawatiran akan masalah-masalah setiap hari yang tidak pernah berakhir.

Hidup mereka menjadi hal yang biasa. Semua tantangan yang ditimbulkan oleh kenyataan hidup yang keras mulai menggerogoti mimpi dan cinta mereka satu sama lain.

Pasangan itu mulai mengalami pertengkaran, dan setiap pertengkaran menjadi semakin memanas. Suatu hari, setelah bertengkar, gadis itu berlari keluar rumah.

Di seberang jalan, dia berteriak, “Kau tidak mencintaiku!

Pria itu membenci kekanak-kanakannya, dan dengan enggan dia menjawab, “Mungkin itu adalah kesalahan bagi kita untuk bersama! Kamu bukanlah rusuk saya yang hilang!

Tiba-tiba, gadis itu terdiam dan berdiri di sana untuk waktu yang lama. Dia menyesali apa yang dia katakan, tapi kata-kata yang diucapkan seperti membuang air yang tidak bisa kita bawa kembali.

Dengan air mata, dia pulang untuk mengemasi barang-barangnya dan bertekad untuk cerai.

Sebelum meninggalkan rumah, gadis itu berkata, “Jika saya benar-benar bukan rusukmu yang hilang, maka biarlah saya pergi.

Dia melanjutkan, “Jangan menyakitkan seperti ini. Mari kita berpisah dan mencari pasangan kita sendiri.

Lima tahun berlalu. Pria itu tidak pernah menikah lagi tapi dia telah mencoba untuk mencari tahu tentang hidup istrinya secara tidak langsung.

Wanita itu telah meninggalkan negara itu dan kembali lagi. Wanita itu telah menikah dengan orang lain dan bercerai. Pria itu merasa sedih karena dia tidak pernah menunggunya.

Di malam yang gelap dan sepi, dia merasakan sakit yang ada di jantungnya. Dia tidak bisa memaksa dirinya mengakui bahwa dia merindukannya.

Suatu hari mereka akhirnya bertemu di bandara tempat banyak reuni dan perpisahan. Pria itu akan pergi untuk perjalanan bisnis.

Wanita itu berdiri di sana sendirian, hanya dengan pintu pengaman yang memisahkan mereka. Wanita itu tersenyum pada pria itu dengan lembut.

Bagaimana kabarmu?” tanya pria itu.

Saya baik-baik saja. Bagaimana dengan kamu. Sudahkah kamu menemukan rusukmu yang hilang?” tanya wanita itu.

Tidak.”

Saya akan terbang ke New York pada penerbangan berikutnya,” kata wanita itu.

Saya akan kembali dalam waktu 2 minggu,” kata pria itu.

Beri saya nomor telepon saat kau kembali. Kau tahu nomor saya tidak ada yang berubah.” Sambil tersenyum, wanita itu berbalik dan melambaikan tangan.

Satu minggu kemudian, pria itu mendengar tentang kematian wanita itu. Wanita itu telah meninggal di New York dalam kejadian yang mengejutkan dunia.

Tengah malam. Sekali lagi, pria itu seperti sebelumnya, dia merasakan sakit yang melekat di jantungnya.

Ia akhirnya tahu bahwa wanita itu adalah rusuknya yang hilang yang telah dipecahkannya dengan sangat sembarangan.

______________________

Hanya bermula dari sebuah kesalahpahaman dan pertengkaran kecil, jangan sampai membuat terucap kalimat ancaman untuk bercerai. Sebuah keputusan besar tidaklah bijaksana jika diputuskan saat hati dan pikiran menjadi panas. Bukan perasaan tidak cocok atau tidak cinta lagi yang dapat memisahkan, tapi ingat janji pernikahan dulu, yaitu hanya maut yang dapat memisahkan kalian berdua.

Jangan sampai menyesal tiada berguna seperti di kisah ini. Ketika kesadaran untuk berkumpul kembali itu hadir, si dia sudah pergi tak kembali lagi.