JANGAN BERHENTI

Seorang pelari muda sangat gembira. Setelah berbulan-bulan menjalani latihan intensif, dia berlari dalam maraton pertamanya.

Setelah senapan starter berbunyi, dia mulai dengan sangat antusias, mengambil langkah besar dan membangun irama yang kuat.

Namun, setelah beberapa mil, dia mulai lelah dan dia merasa ingin berhenti.

Jangan berhenti! Jika Anda tidak bisa lari, setidaknya Anda bisa jogging, “kata sebuah suara kecil di kepalanya.

Jadi, dia melambat ke jogging dan bisa terus menyusuri jalan, sedikit lebih lambat dari sebelumnya.

Setelah beberapa mil lagi, asam laktat benar-benar mulai terbentuk dan kakinya terasa lemas. Sekali lagi, dia merasa ingin berhenti.

“Jangan berhenti! Jika Anda tidak bisa lari, setidaknya Anda bisa jalan, “kata suara yang sama.

Maka, ia pun berjalan.

Sementara kemajuannya semakin lambat dan pelari lainnya melewatinya, dia masih berangsur-angsur bergerak menuju garis finish.

Setelah beberapa saat, kaki kirinya mulai kram parah dan dia sangat kesakitan. Sekarang, dia serius mempertimbangkan untuk menyerah.

“Jangan berhenti! Jika Anda tidak bisa berjalan, setidaknya Anda bisa terhuyung-huyung.”

Maka, dengan tertatih-tatih, ia menyeret kaki kirinya dengan bersusah payah berjalan di sepanjang jalan.

Dia mulai mendekati garis akhir sekarang, tapi merasa sangat kesakitan.

Godaan untuk berhenti semakin kuat, dia merasa tidak bisa terus maju lagi.

Jangan berhenti! Jika Anda tidak bisa terhuyung, setidaknya Anda bisa merangkak, “kata suaranya.

Itu konyol,” pelari itu menanggapi dirinya sendiri.

Saya tidak bisa merangkak di depan semua orang ini, saya akan terlihat seperti orang idiot!

Jika Anda tidak bisa berlari, dan Anda tidak bisa berlari, dan Anda tidak bisa berjalan, dan Anda tidak bisa goyah, tapi Anda masih ingin menyelesaikan balapan, Anda akan melakukan apapun yang Anda bisa untuk melewati batas.”

Maka, dengan sedikit menahan malu, pemuda itu menurunkan tangannya, berlutut dan merangkak sampai berhasil melewati garis finish.

Benar-benar kelelahan, dia berbaring di tanah sejenak, sampai seseorang bertanya apakah dia baik-baik saja.

“Baik? Saya baru saja selesai maraton, saya merasa luar biasa!”

Dia menanggapi dan bangkit berdiri dengan antusias, melupakan sejenak rasa sakit saat dia mengangkat tangannya dalam perayaan.

________________________

Terkadang orang menyerah pada mimpinya karena mereka percaya bahwa mereka tidak dapat terus berjalan, padahal mereka hanya perlu menemukan cara lain untuk terus membuat kemajuan.

Kita tidak akan selalu memiliki energi, antusiasme atau motivasi untuk berlari cepat menuju tujuan kita, tapi kita akan terkejut melihat berapa banyak kemajuan yang akan kita capai, alih-alih berhenti, dengan sedikit melambat.

Lebih baik merangkak melintasi batas daripada berhenti di tengah jalan dan menyesal selama sisa hidup kita.