INGIN LEBIH

Dalam bukunya, Before Amen, Max Lucado bercerita tentang seorang pengacara yang memenangkan sebuah kasus untuk kliennya.

Kedua pria itu merayakannya dengan makan malam yang menyenangkan.

Di akhir makan malam, klien menyerahkan pada pengacara itu sebuah dompet bagus yang terbuat dari kulit buatan orang Maroko.

Tolong terima ini sebagai tanda penghargaan saya,” kata kliennya.

Pengacara itu menolak, “Tidak, saya tidak bisa menerima dompet. Biaya saya adalah $500.”

Klien itu menatap pengacara itu dan mengangkat bahu. “Terserah apa kata Anda.

Ia membuka dompet dan mengeluarkan dua tagihan $500. Ia mengembalikan satu dan menyerahkan dompet pada pengacaranya.

__________________

Ini bukan kisah tentang pengacara, ini cerita tentang orang.

Kadang-kadang menggoda untuk melihat apa yang hidup memberi kita dan tidak tahu terima kasih.

Kita berpikir bahwa orang lain mendapatkan kesepakatan yang lebih baik daripada kita atau bahwa kita bisa berbuat lebih baik, mungkin yang kita miliki sekarang adalah semua yang kita butuhkan dan lebih banyak lagi.

Mari kita melihat hidup kita dengan rasa syukur.

Hitunglah berkat yang kita terima. Berhentilah meraih lebih. Puaslah dengan apa yang kita miliki.

Karena mungkin kita memiliki lebih daripada yang kita sadari.