BOLA SALJU KEBAIKAN

Saya membawa barang bawaan saya di kompartemen bagasi dan duduk di kursi saya.

Ini akan menjadi penerbangan yang panjang.

Untunglah saya punya buku yang bagus untuk dibaca. Mungkin saya akan tidur sebentar,” pikir saya.

Tepat sebelum lepas landas, sekelompok prajurit turun dari lorong dan memenuhi semua kursi kosong yang benar-benar mengelilingi saya. Saya memutuskan untuk memulai percakapan.

Ke mana kalian akan pergi?” Saya bertanya kepada prajurit yang duduk paling dekat dengan saya.

Great Lake Air Base. Kami akan berada di sana selama dua minggu untuk pelatihan khusus, dan kemudian kami ditugaskan ke Irak,” jawabnya.

Setelah terbang sekitar satu jam, sebuah pengumuman memberitahukan bahwa makan siang dalam kantong kertas tersedia dengan harga lima dolar.

Beberapa jam sebelum kami tiba di Chicago, dan saya memutuskan untuk makan siang untuk membantu melewatkan waktu.

Saat meraih dompet, saya mendengar prajurit itu bertanya kepada temannya apakah ia berencana untuk membeli makan siang.

Tidak, sepertinya terlalu mahal untuk makan siang dalam kantong kertas. Mungkin seharusnya tidak berharga lima dolar. Saya akan menunggu saja sampai kita tiba di Chicago.” Temannya menyetujuinya.

Saya melihat-lihat prajurit yang lain. Tidak ada yang membeli makan siang.

Saya berjalan ke bagian belakang pesawat dan menyerahkan kepada pramugari, uang sebanyak lima puluh dolar.

Bawa makan siang ke semua prajurit itu,” kata saya.

Pramugari itu merangkul saya erat-erat. Matanya basah karena air mata, ia berterima kasih pada saya.

Anak saya adalah seorang prajurit di Irak… saya merasa Anda melakukannya untuk anak saya,” pramugari itu menjelaskan.

Membawa sepuluh kantong makan, ia menuju ke gang tempat prajurit itu duduk.

Ia berhenti di tempat duduk saya dan bertanya, “Mana yang paling Anda suka – daging sapi atau ayam?

Ayam,” jawab saya, bertanya-tanya mengapa pramugari itu bertanya.

Pramugari itu berbalik dan pergi ke depan pesawat, kembali satu menit kemudian dengan sebuah piring makan dari kelas satu.

Ini adalah ucapan terima kasih untuk Anda.”

Setelah kami selesai makan, saya kembali ke bagian belakang pesawat, menuju kamar kecil. Seorang pria menghentikan saya.

Saya melihat apa yang Anda lakukan. Saya ingin menjadi bagian dari itu. Ini, ambillah ini.” Ia menyerahkan dua puluh lima dolar pada saya.

Segera setelah saya kembali ke tempat duduk saya, saya melihat Pilot turun dari lorong, melihat nomor lorong saat ia berjalan.

Saya berharap ia tidak mencari saya, tapi ia melihat bahwa ia hanya melihat angka di sisi saya.

Ketika sampai di barisan saya, ia berhenti, tersenyum, mengulurkan tangannya, dan berkata, “Saya ingin menjabat tangan Anda.”

Dengan cepat saya lepas sabuk pengaman, saya berdiri dan meraih tangan Pilot.

Dengan suara menggelegar ia berkata, “Saya adalah seorang prajurit dan saya adalah seorang pilot militer. Suatu ketika, seseorang membelikan saya makan siang. Itu adalah tindakan kebaikan yang tidak pernah saya lupakan.”

Saya merasa malu saat tepuk tangan terdengar dari semua penumpang.

Kemudian saya berjalan ke depan pesawat hingga saya bisa meregangkan kaki saya.

Seorang pria yang duduk sekitar enam baris di depan saya mengulurkan tangan, menjabat tanganku.

Ia meninggalkan dua puluh lima dolar lagi di telapak tanganku.

Ketika kami mendarat di Chicago, saya mengumpulkan barang-barang saya dan mulai bersiap.

Menunggu di dalam pintu pesawat, seorang pria menghentikan saya, memasukkan sesuatu ke dalam saku baju saya, berbalik, dan melangkah pergi tanpa mengucapkan sepatah kata pun.

Dua puluh lima dolar lagi!

Saat memasuki terminal, saya melihat prajurit-prajurit tadi berkumpul untuk perjalanan mereka ke markas.

Saya menghampiri mereka dan menyerahkan tujuh puluh lima dolar.

Ini untuk bekal kalian beberapa hari mencapai markas. Paling tidak bisa untuk sandwich. Tuhan memberkati.

Sepuluh pemuda meninggalkan penerbangan itu merasakan cinta dan rasa hormat dari sesama pelancong.

Saat saya berjalan cepat ke mobil, saya membisikkan doa agar mereka kembali dengan selamat.

Sambil mengingat bagaimana kebaikan dapat bergerak layaknya bola salju yang ketika mulai ‘meluncur’ maka akan semakin banyak orang yang terlibat untuk sama-sama melakukan kebaikan.

_____________

Kadangkala dalam kehidupan anda mungkin tidak seperti kisah di atas. Kadangkala kebaikan yang engkau lakukan, bergulir menjadi hantaman kejahatan terhadap diri anda. Tapi saya mau katakan, janganlah tawar hati untuk tetap berbuat baik.

Saya percaya, bola salju “kebaikan” itu akan meluncur dengan deras suatu hari nanti, amin !