BOB BUTLER

Bob Butler kehilangan kedua kakinya karena ledakan ranjau saat perang
Vietnam tahun 1965. Dia pulang sebagai seorang pahlawan perang. Dua
puluh tahun kemudian, dia membuktikan bahwa heroisme itu datang dari
dalam hati.

Butler sedang bekerja di dalam garasi di sebuah kota kecil di Arizona
pada suatu hari di musim panas. Saat itu dia mendengar teriakan
histeris seorang wanita dari belakang rumah tetangganya. Dia mengayuh
kursi rodanya ke rumah itu dan menuju ke halaman belakang. Tetapi ada
pagar terkunci yang tidak memungkinkan kursi roda itu lewat. Veteran
itu kemudian turun dari kursi, melompati pagar dengan kedua tangannya
dan merayap dengan secepatnya melewati semak dan rerumputan.

“Saya harus segera sampai ke sana,” katanya. “Tidak peduli apakah itu
akan menyakitkan dan melukai tubuhku sendiri.”

Saat Butler sampai di belakang rumah, dia mengikuti teriakan itu
sampai ke kolam renang, dimana ada seorang anak perempuan berumur tiga
tahun yang tergeletak di dasar kolam. Anak itu lahir dengan tidak
memiliki kedua lengan, jatuh ke kolam renang dan tidak bisa berenang.

Ibunya berdiri di tepi kolam sambil berteriak histeris. Butler segera
menyelam ke dasar kolam renang dan membawa Stephanie keluar. Wajahnya
telah kebiruan, tidak ada detak jantung dan tidak bernafas.

Butler segera memberi nafas buatan saat ibu Stephanie menelpon
departemen pemadam kebakaran (911). Dia bilang semua petugas pemadam
kebakaran sedang bertugas keluar, dan tidak ada petugas di kantor.
Dengan tanpa harapan, dia menangis dan memeluk bahu Butler.

Sambil meneruskan memberi nafas buatan, Butler menenangkan ibunya
Stpehanie. “Jangan kuatir,” katanya. “Saya sudah menjadi tangannya
untuk membawanya keluar dari kolam. Dia akan baik-baik saja. Sekarang
saya sedang menjadi paru-parunya. Bersama kita akan bisa melewatinya.”

Dua menit kemudian gadis kecil itu batuk-batuk, siuman kembali dan
mulai menangis. Ketika mereka berpelukan dan bersyukur, ibunya
Stephanie bertanya bagaimana Butler bisa tahu bahwa semua akan bisa
diatasi dengan baik.

“Saat kedua kaki saya meledak di perang Vietnam, saya seorang diri di
tengah lapangan,” Butler bercerita. “Tidak ada seorang pun yang mau
datang untuk menolong, kecuali seorang anak perempuan Vietnam. Dengan
susah payah dia menyeret tubuh saya ke desa, dan dia berbisik dengan
bahasa Inggrisnya yang terpatah-patah, ‘Semuanya OK. Kamu bisa hidup.
Saya menjadi kakimu. Bersama kita bisa melewati semuanya.’ ”

“Sekarang ini giliran saya,” kata Butler kepada ibunya Stephanie,
“Untuk membalas semua yang sudah saya terima.”

______________________________

Mungkin keadaan anda saat ini juga sedang susah untuk bernafas menghadapi tekanan masalah yang bertubi-tubi. Seorang diri kita menghadapai situasi sekarat, baik sekarat secara perekonomian, rumah tangga, masa depan, dll. Tak seorangpun mau atau sanggup menolong anda. Bagaimana respon anda teman, bila saat ini Tuhan berbicara kepada engkau “Tenanglah , nak! Semuanya akan menjadi OK. Kamu pasti akan tetap hidup dan baik-baik saja.  Aku akan menjadi Penolongmu. Bersama-sama mari kita hadapi persoalan ini.”

Ilustrasi-orang-tenggelam gendong

Doa saya untuk anda, anda mau menerima tawaran melangkah bersama Sang Juru Selamat manusia itu. Sebuah langkah bernama langkah Iman dan berujung pada kemenangan. Maukah anda?

cropped-cropped-cropped-gideoncom.jpg

One thought on “BOB BUTLER

  1. Touching story…..^=^
    Benar bahwa dg iman, Tuhan sanggup melakukan segala perkara & tidak ada rencanaNYA yg gagal. Dg menjadikan Roh Kudus dlm hidup kt sbg penolong, penghibur, penuntun, penyembuh, pemulih, penyelamat, penerang, dll….
    Awesome God dee….
    ⌣»̶·̵̭̌·✽τнänκ чöü✽·̵·̵̭̌«̶⌣

Comments are closed.