ARSITEK TERHEBAT

Pada suatu hari ketika William Jennings makan seiris semangka. Ia berpikir, bahwa ia dapat menggunakan hal itu untuk ilustrasi khotbahnya.

Setelah memperkirakan berat semangka itu seluruhnya, kira-kira 20 kg, ia mengumpulkan bijinya dan menimbangnya. Untuk mendapatkan berat setengah kilogram ia membutuhkan kira-kira 5000 biji.

Ia duduk di meja dan menulis,

Baru-baru ini seseorang menanam biji semangka di tanah. Di bawah pengaruh sinar matahari dan hujan, biji itu membuka kulitnya dan bekerja mengumpulkan kira-kira 2.000.000 kali berat semula.

Cobalah saudara hitung sendiri kalau ada 5000 biji (1/2 kg) berapa berat yang dihasilkan?

Luar biasa. Ia memaksakan semuanya melalui biji yang kecil dan membentuk pohon semangka.

Di luarnya kulit hijau dan didalamnya ada lapisan putih dan di dalamnya lagi ada daging berwarna merah dan manis rasanya.

Siapakah arsitek yang merencanakan itu semua?”

Dari mana biji semangka itu memperoleh kekuatan yang luar bisa?

Dari mana ia memperoleh zat pewarnanya dan rasa manis yang segar?

Ini lain lagi, mengapa sapi hitam yang makan rumput hijau dapat menghasilkan susu yang putih?

Cobalah juga saudara berjalan ke pegunungan atau ke pantai. Mengapa daun dan bunga bisa berwarna-warni? Langit dan laut bisa biru dengan pelangi yang indah?

Kalau kita memperhatikan dengan teliti, tentu kita akan berkesan bahwa Tuhan adalah arsitek yang paling hebat.