ANTHONY BURGESS

Anthony Burgess, 40, berperang melawan penyakitnya saat ia mengetahui hanya memiliki waktu satu tahun untuk hidup.

Ia mengidap tumor otak yang akan membunuhnya dalam waktu satu tahun. Ia tahu perlawanan ada di tangannya.

Ia benar-benar bangkrut saat itu, dan ia tidak punya apa-apa lagi untuk ditinggalkan pada istrinya, Lynne, yang akan segera menjadi janda.

Burgess belum pernah menjadi novelis profesional sebelumnya, tapi ia selalu tahu potensi itu ada dalam dirinya untuk menjadi penulis.

Dengan tujuan meninggalkan royalti untuk istrinya, ia menaruh selembar kertas pada mesin tik dan mulai menulis.

Ia tidak memiliki kepastian kapan ia akan menerbitkan, tapi ia tidak memikirkan hal lain yang harus dilakukannya.

“Saat itu bulan Januari 1960,” katanya, “dan menurut prognosisnya, saya masih punya musim dingin dan musim semi serta musim panas untuk dijalani, dan setelah itu akan mati dengan hilangnya daun.”

Pada waktu itu Burgess menulis dengan penuh semangat, menyelesaikan lima setengah novel sebelum tahun ini berlalu.

Keseluruhan hampir seumur keluaran dari E.M. Forster, dan hampir dua kali lipat dari J.D. Salinger.

Tapi Burgess tidak mati. Kankernya telah sembuh dan kemudian hilang sama sekali.

Dalam hidupnya yang panjang dan penuh sebagai novelis (ia dikenal dengan sebutan A Clock-work Orange), ia menulis lebih dari 70 buku.

Namun, tanpa hukuman mati karena kanker, ia mungkin tidak pernah menulis sama sekali.

Banyak dari kita seperti Anthony Burgess, menyembunyikan kebesaran di dalam, menunggu keadaan darurat eksternal untuk mewujudkannya.

Tanyakan pada diri kita apa yang akan kita lakukan jika kita mengalami masalah misterius seperti Anthony Burgess.

“Jika saya hanya memiliki waktu satu tahun untuk hidup, bagaimana saya bisa hidup berbeda? Apa sebenarnya yang akan saya lakukan?”