KUNCUP MAWAR di tanganNYA

Suatu hari, seorang pendeta yang baru saja ditahbiskan sedang berjalan dengan pendeta yang lebih tua dan lebih berpengalaman darinya. Dalam obrolan menyusur jalan ke taman, pendeta muda ini tiba-tiba meminta saran kepada pendeta senior. Dalam pengakuannya, pendeta muda ini mengatakan bahwa dirinya masih memiliki keraguan terkait kehendak Tuhan bagi hidup dan pelayanannya.

1

Mendengar apa yang ditanyakan sang pendeta muda, pendeta senior tersebut itu menunjuk sekuncup bunga mawar yang dekat dengan mereka. Ia pun meminta sang pendeta muda untuk membuka salah satu kelopak tanpa harus merobeknya.

Sang pendeta muda pun bingung dan mencoba mencari tahu apa hubungan bunga mawar dengan mengetahui kehendak Tuhan. Namun karena untuk menghormati pendeta senior, ia mencoba melakukan apa yang dimintakan kepadanya. Beberapa saat kemudian, ia menyadari bahwa tidak mungkin dapat melakukan hal itu.

Mengetahui sang pendeta muda tidak dapat menjalankan permohonannya, pendeta senior tersebut pun mulai membaca sebuah sajak sebagai berikut:

 Ini hanyalah kuncup mawar kecil,                                                                                Tapi aku tidak bisa membuka kelopak                                                                    Dengan tangan kaku aku ini.                                                                                            Rahasia untuk membukakannya                                                                      Tidaklah dapat aku ketahui.

Tuhan membuka bunga ini begitu mudah                                                                       namun di tanganku mereka mati.

Jika aku tidak dapat membuka kuncup mawar,                                                         Lalu bagaimana aku bisa memiliki kebijaksanaan                               Mengungkapkan kehidupanku di bumi ini?

 Oleh karenanya, aku mempercayakan diriku kepada Tuhan setiap saat.     Aku mencari bimbangan-Nya                                                                                           Dalam setiap langkahku yang kujalani.                                                                   Jalan yang terlihat di depanku,                                                                               Hanya Tuhan yang tahu.

Dan aku akan mempercayakan diriku pada Tuhan untuk mengungkapkan momen-momen itu,                                                                                                                   sama seperti Dia membuka kuncup mawar yang diciptakan-Nya ini.

 ___________________________________________________________________

11 tahun yang lalu,  salah satu keraguan terbesar ketika saya mau membenamkan diri sepenuhnya melayani Tuhan adalah tentang MONEY. Bagaimana tidak, 11 tahun lalu dengan pekerjaan saya sudah pasti minimal 5-6 juta per bulan ada di dompet. Lha dengan melayani waktu itu pendapatan saya 10%nya saja tidak sampai.

Tapi betul banget kisah tadi.  Hanya Tuhan yang sanggup membuka kuncup mawar dan tetap hidup bahkan mekar dengan segarnya.  Hari ini semua keraguan itu cuma keraguan belaka yang tak terbukti. Saya percaya kalau Tuhan sendiri yang membuka “pintu pelayanan” itu maka IA sangat terbukti bertanggung jawab untuk memeliharanya. Pun juga dengan anda teman, Tuhan pasti turun tangan menjamin hidup anda!

Adakah diantara anda yang masih ragu tentang tujuan hidupmu? Adakah yang masih ragu tentang pemeliharaanNya dalam hidupmu?

“ Janganlah takut sebab Aku menyertai engkau, janganlah bimbang, sebab Aku ini Allahku.” (Yesaya 41:10)

-gideon yusdianto-

One thought on “KUNCUP MAWAR di tanganNYA

Comments are closed.